[Guestpost]: Berapa Biaya Liburan ke Jepang?


Anda sedang merencanakan liburan ke Jepang? Mungkin tulisan kami mengenai perencanaan serta cerita selama kami di Jepang berikut ini bisa menjadi referensi:

The Planning:
Liburan ke Jepang di Bulan Desember
Mencari Penginapan Di Sekitar Bandara Haneda Tokyo
Tokyo With Kids: 5 Museum Gratis Yang Wajib Dikunjungi
Memilih Ski Resort Yang Kids Friendly di Jepang
Itinerary Liburan Musim Dingin ke Jepang
Pakaian Musim Dingin Untuk Anak di Uniqlo 
Cara Naik Kereta Dari Bandara Haneda ke Tokyo
Naik Shinkansen di Jepang: Apa Yang Perlu Diketahui
Naik Bus Dari Kyoto Station

The Journey:
Hunting Mainan di Akihabara, Tokyo
Berkunjung ke Odaiba, Tokyo

Posted on tesyasblog:

Akomodasi:

***


Guestpost by @alencantiek
Baca juga cerita teman kami @alencantik yang menuliskan liburan keluarga ke Jepang pertama kalinya. Alen juga menuliskan berapa biaya yang dikeluarkan setiap harinya selama di Jepang.

Siapkan cemilan dan minuman ya, posting Alen kali ini panjang, dilengkapi dengan beragam foto yang menarik. Tulisannya ini sangat membantu kita semua yang masih dalam tahap bermimpi membawa anak berlibur ke Jepang.
Thanks so much Alen :)

***


Sehabis bermain salju di Tateyama Kurobe Alpen Route, agenda kami selanjutnya adalah menuju Tokyo dengan menggunakan kereta dan "transit" di Echigo Yuzawa untuk kemudian disambung dengan Shinkansen Max Toki langsung menuju Ueno, daerah penginapan kami selama di Tokyo. 

Saya akan berbagi cerita dengan rincian pengeluaran kami mulai dari saat kami tiba di Tokyo, sampai saat kami meninggalkan Tokyo menuju Nagoya. Siapa tahu berguna untuk para keluarga yang akan berlibur ke Jepang terutama Tokyo. 

Dari kiri atas arah jarum jam: (i) hamparan salju mengiringi perjalanan kami dari Toyama ke Echigo Yuzawa, 
(ii) Aldo dan mommy baru menapakkan kaki di Stasiun Ueno dengan latar belakang Shinkansen 
Max Toki yang baru kami tumpangi, 
(iii) papan peringatan yang tertempel di bangku shinkansen Max Toki 



Hari pertama, Senin 21/04/14: Toyama ke Tokyo

Disambut dengan banyak lukisan panda, 
lambang Ueno Zoo di Stasiun Ueno

Kami tiba di Stasiun Ueno sekitar jam 3 (tiga) siang. Kami sempat berkeliling dulu untuk melihat - lihat stasiun yang seperti mall ini baru kemudian kami beranjak keluar. Ada cerita seru begitu kami sampai disini. Ketika kami hendak keluar dari Stasiun Ueno, Daddy Aldo baru menyadari bahwa backpack kami yang berisi laptop dan ipad ternyata ketinggalan di dalam shinkansen! 

Mencoba untuk berpikir positif dan tenang, kami kemudian berbagi tugas. Saya dan Aldo keluar Stasiun Ueno untuk langsung menuju hotel dan check - in, sedangkan Daddy Aldo kembali ke tempat kami turun dari shinkansen untuk kemudian mencari petugas. 

Jadilah kemudian saya dan Aldo sambil membawa 2 koper, 1 ukuran sedang dan 1 ukuran kecil, berjalan keluar dan menyusuri jalan setapak menuju hotel Mystays Ueno Iriyaguchi. Seminggu sebelum kedatangan kami, pihak hotel mengirimkan email berisi panduan arah menuju hotel. Saya tinggal mengikuti panduan tersebut, walaupun sempat juga satu kali bertanya ke orang sekitar, namun ternyata cukup mudah mencari letak hotelnya, saya saja yang kurang jeli membaca papan nama hotel. 

Dari kiri atas arah jarum jam: (i) kamar kami, dibalik korden putih terdapat balkon, 
(ii) Aldo membantu mommy mencuci baju, (iii) hotel dilihat dari kejauhan, 
(iv) laundry room, (v) kamar kami dengan kulkas dan pantry


Kami mendapat harga ¥36.300 untuk 6 hari 5 malam, booking langsung melalui email ke hotelnya, dan pembayaran saya lakukan ketika check in. Lokasinya sangat strategis, dekat dengan stasiun metro, banyak tempat makan dan toko serba ada, namun lingkungannya tenang sehingga cocok untuk keluarga yang membawa anak kecil.

Tidak tersedia room service dan house keeping di hotel ini. Namun tidak terlalu masalah karena sejak kami tiba kamar sudah sangat bersih dan selama kami tinggal tidak berdebu. Kamar kami seperti apartemen tipe studio dengan balkon, kamar mandi dengan bathtub dan toilet with so many buttons (kalau menurut Aldo), serta pantry lengkap dengan alat masaknya. Tiap pagi sehabis menyiapkan sarapan dan merapikan tempat tidur, saya lalu membuang sampah di garbage pit dibagian belakang hotel. Rasanya seperti dirumah saja...

Resepsionis tidak stand by 24 jam. Pada saat resepsionis tidak beroperasi, pintu akses kedalam hotel terkunci. Pintu hanya dapat dibuka oleh kartu akses dan kode pin yang diberikan pada saat check in. Wifi beroperasi sangat baik dan cepat. Laundry dan dryer room terdapat di lantai dasar dan bersebelahan dengan vending machine berisi makanan dan minuman. 

Kembali ke backpack yang ketinggalan. Tidak sampai sejam setelah saya dan Aldo check - in, bel di pintu kamar kami berbunyi dan ternyata adalah Daddy Aldo dengan backpack di punggungnya! Yeay, memang tidak perlu terlalu khawatir yah bila kehilangan barang di Jepang. 

Daddy Aldo kemudian bercerita bahwa ketika melapor, petugas di Stasiun Ueno langsung mengontak petugas di Stasiun Tokyo, karena memang shinkansen yang kami tumpangi pemberhentian akhirnya adalah Stasiun Tokyo. Dan benar saja, backpack yang dimaksud ternyata ditemukan oleh petugas pembersih shinkansen dan saat itu sudah berada di kantor Lost and Found di Stasiun Tokyo. 

Daddy Aldo langsung dirujuk ke Stasiun Tokyo dengan bekal note kecil bertuliskan huruf Kanji, yang harus langsung diberikan ke petugas pertama yang Daddy Aldo lihat begitu sampai di Stasiun Tokyo. Daddy Aldo mengikuti instruksi, dan ternyata petugas di Stasiun Tokyo sudah siap menyambut dan mengantar Daddy Aldo ke kantor Lost and Found. Petugas kemudian mem - fotokopi paspor dan mengembalikan backpack, lalu tidak lama Daddy Aldo kembali lagi ke Stasiun Ueno dan menuju hotel.

Berkeliling santai disekitar hotel sebelum makan malam

Menjelang malam kami menghabiskan waktu menjelajah santai di seputaran hotel. Untuk makan malam kami mengunjungi Mcdonalds, dan kemudian kami sempat berbelanja susu, roti, dan cemilan di sevel. Setelah itu kami kembali ke hotel untuk beristirahat.

Pengeluaran hari pertama:
Hotel : ¥36.300
Makan malam Mcdonalds : ¥1.800
Sevel : ¥2.100


Hari kedua dan ketiga, Selasa - Rabu 22-23/04/14: Disneyland dan Disneysea

Kami bangun pagi sekitar jam 6 dan langsung sarapan dan bersiap menuju Disney Resort. Begitu sampai di Stasiun Ueno, Daddy Aldo membeli Suica Card (@¥3.000) untuk beliau sendiri dan saya. Kami sengaja memilih untuk menggunakan Suica Card daripada kartu transportasi yang lain, karena secara hitung - hitungan lebih mudah dan ekonomis untuk itinerary kami. 

Dari Stasiun Ueno kami berganti kereta di Stasiun Tokyo. Dan tidak salah memang apabila Stasiun Tokyo ini merupakan salah satu stasiun tersibuk di dunia, karena sepanjang mata memandang yang hanya bisa dilihat adalah kepala - kepala orang, apalagi ketika kami tiba disana merupakan waktunya orang pergi kerja. Saya sampai berkali - kali mewanti - wanti Aldo untuk selalu berpegangan erat pada saya.

Begitu sampai di Stasiun Maihama, tempat Disney Resort berada, kami langsung membeli 2-Day Passes Disney Resort Line sebanyak 2 tiket dewasa (@ ¥800), untuk Aldo saat itu petugas disana bilang tidak perlu membeli tiket. Setelah selesai kami lalu menyempatkan diri untuk berkeliling Disney Resort beberapa kali sebelum kemudian turun di Stasiun Tokyo Disneyland. Untuk hari pertama kami akan mengunjungi Disneyland dahulu, baru esok harinya kami mengunjungi Disneysea. 

Didalam Tokyo Disney Resort Line.. Siapa yang tidak kenal bentuk kepala Mickey? 

Begitu sampai di depan loket pembayaran tiket Tokyo Disneyland, kami langsung membeli 2-Day Passport untuk Disneyland dan Disneysea (@¥11.000 untuk dewasa dan ¥7.600 untuk Aldo). Loket baru buka saat itu dan tidak ada antrian, dan untungnya selama seharian itu kami hanya mengalami antrian ketika akan berfoto dengan tokoh - tokoh Disney. Untuk menaiki wahana kami tidak mengalami antrian, bahkan Aldo di wahana favoritnya, Its A Small World, bisa naik sampai 3x berturut - turut.  

Dari kiri atas arah jarum jam: (i) foodcart penuh warna, 
(ii) salah satu foto keluarga bersama Mickey, 
(iii) Aldo menikmati popcorn didepan gerbang Toontown, 
(iv) foto keluarga didepan Disneyland, (v) Aldo didepan rumah Goofy

Seharian di Disneyland, kami menonton banyak pertunjukan dan berfoto dengan banyak tokoh Disney, serta mencoba hampir semua wahana yang ada. Dan karena pada saat itu masih dalam suasana liburan Paskah, kami menikmati dua kali Easter Parade dan Electrical Parade di malam hari. Untuk pertunjukan penutup tidak lain adalah pertunjukan kembang api yang ditujukan untuk pengunjung Disneyland dan Disneysea, pertunjukan kembang api disini menurut saya masih lebih heboh di Disneyland Hongkong, walaupun tentu saja tetap menarik untuk ditonton. Oh ya, kami juga menyewa stroller (¥700 seharian) untuk dipergunakan Aldo ketika ia hendak tidur siang. Selama Aldo tidur siang, saya dan Daddy Aldo bergantian mencoba wahana - wahana "dewasa" serta saya pun sempat shopping di toko - toko souvenir. 

Kami meninggalkan Disneyland sekitar pukul setengah 10 malam. Setelah mengembalikan stroller kami kembali menggunakan Disney Resort Line menuju Stasiun Maihama kemudian Stasiun Tokyo dan tiba kembali di Stasiun Ueno sekitar hampir jam 11 malam. 

Kiri: Easter Parade, Kanan: Electric Parade

Esok paginya, kembali kami menuju Stasiun Maihama, lalu menggunakan Disney Resort Line dan turun didepan Tokyo Disneysea. Karena kami sudah membeli 2-Day Passport kemarin, jadi kami langsung masuk ke dalam Disneysea untuk kemudian menuju ke tempat penyewaan stroller. Dan berbeda dengan Disneyland hari sebelumnya, Disneysea saat itu sangat ramai walaupun tidak sampai berjubel. Banyak wahana yang sudah antri, bahkan wahana laris manis seperti Toy Story Mania antrian sudah mencapai 120 menit! Bahkan untuk fastpassnya kami sudah tidak kebagian.


(i) diatas wahana Disneysea Transit Steamer Line sambil memandang gunung berapi 
Disneysea yang tiap beberapa saat mengeluarkan bunyi gemuruh dan api, 
(ii) big globe didepan gerbang Disneysea, (iii) menyusuri jalan setapak, 
(iv) Aldo, Daddy, dan Pluto

Memang tidak mengherankan apabila Disneysea ini sangat ramai, karena memang tempatnya kereenn sekali.. Baru memasuki area depannya saja kami sudah dibuat takjub dengan layout - nya, belum lagi dengan pertunjukan yang sepertinya ada terus, setiap kami berpindah area selalu saja ada pertunjukan yang sedang berlangsung. Begitupun dengan tokoh - tokoh Disneynya, sepertinya lebih banyak berkeliaran. Dan yang paling top tentunya pertunjukan The Legend of Mythica di siang hari dan Fantasmic di malam hari yang mengambil setting di perairan depan gunung berapi Disneysea. 


The Legend of Mythica, pertunjukan spektakuler yang walaupun lebih
banyak menggunakan bahasa Jepang, namun tetap membuat kami terpana
Pertunjukan Fantasmic yang fantastis

Untuk makanan, surprise surprise harganya ternyata tidak terlalu mahal dan variasinya pun banyak. Untuk sekali makan dengan dua lauk dan dua minuman kami menghabiskan sekitar ¥2.000. Saking sudah merasa sreg dengan menu makan siang, untuk makan malam kami kembali memesan menu yang sama. Dan untuk cemilan kami membeli popcorn sebanyak dua kali (yang pertama dengan bucket jadi agak lebih mahal) untuk Aldo dan paha kalkun untuk saya dan Daddy Aldo. 

Atas: makan siang dan malam kami di Disneysea.
Bawah: makan siang dan makan malam kami di Disneyland.
Beragam jenis pop corn yang tersedia

Setelah menyaksikan pertunjukan kembang api, kami masih berkeliling dan juga masih sempat menaiki beberapa wahana. Kami baru beranjak keluar dari Disneysea sekitar pukul 10 malam.

Pengeluaran hari kedua dan ketiga:
Suica Card: ¥6.000
Tokyo Disney Resort 2-Day Pass: ¥1.600
2-Day Pass Disney Resort: ¥29.600
Empat kali makan Disneyland & Disneysea: ¥8.000
Sewa stroller (2 hari): ¥1.400
Popcorn (2x) & turkey leg: ¥2.700
Disneyshop (topi, bantal bayi, coklat, biskuit): ¥8.325
Minuman vending machine: ¥500



Hari keempat, Kamis 24/04/14: Ueno Park dan Akihabara

Setelah dua hari terakhir kami selalu bangun sekitar jam 6 pagi dan berangkat awal, di hari ini agenda kami agak santai. Jadwal kami hari ini adalah berkeliling Ueno Park, hanya sekitar 15 menit jalan kaki santai dari hotel kami. 

Berkeliling Ueno Park


Ueno Park sendiri merupakan taman yang sangat besar sekali, dengan banyak museum, kuil, gedung publik, perpustakaan, art gallery, kebun binatang, dan tentu saja tempat makan, serta terdapat juga starbucks

Dengan banyaknya pilihan yang bisa dilihat, saya memilih untuk mengunjungi National Museum of Nature and Science kemudian Ueno Zoo karena saya rasa dua tempat itu yang paling cocok untuk Aldo kunjungi.

National Museum of Nature and Science ini apabila di Indonesia mungkin seperti gabungan dari banyak museum di TMII dan museum Satwa di Jatim Park 2. Harga tiket untuk dewasa ¥620, sedangkan untuk Aldo gratis. Dari luar gedungnya sepertinya kecil, namun ternyata didalamnya sangat luas dan museumnya sendiri terdiri dari beberapa lantai. 

Dari kiri atas arah jarum jam: (i) disambut lokomotif tua didepan gerbang museum, 
(ii) Aldo mencoba salah satu alat peraga (iii) Aldo berpose seperti alligator, 
(iv) diorama disalah satu sudut, (v) daddy dan Aldo berpose depan kerangka dinosaurus, 
(vi) Aldo mencoba salah satu alat peraga

Aldo sangat menikmati kunjungannya di museum ini, kami menghabiskan lebih dari 3 jam berkeliling museum ini. Ada banyak alat peraga (dan berfungsi baik), petugas jaganya pun juga komunikatif. Kami juga sempat mencoba wahana Theater360 disini, semacam standing cinema dimana pengunjung dikelilingi layar 360 derajat. Kami pun menyempatkan untuk makan siang didalam restorannya. Restorannya juga bagus, harga dan rasanya juga pas. Kebetulan kami mendapatkan meja disamping kaca besar yang menghadap diorama satwa - satwa, sehingga kami makan siang sambil menikmati pemandangan dalam museum dan orang - orang yang berlalu lalang.

Menanti makan siang dengan pemandangan 
diorama hewan-hewan didalam museum 

Setelah selesai makan siang, kami masih menyempatkan berkeliling kembali di dalam museum, kemudian kami beranjak menuju Ueno Zoo. Tidak sampai 10 menit kami berjalan kaki santai, lalu membeli tiket di loket. Tiket untuk dewasa @¥600, sedangkan untuk Aldo masih gratis. Kembali kami terkejut karena Ueno Zoo ini dari luar sepertinya kecil dan biasa saja, namun ternyata didalamnya sangat luas dan koleksi binatangnya pun sangat banyak. 


Terdapat dua area di dalam Ueno Zoo ini, barat dan timur. Untuk berkeliling tentunya kita bisa berjalan kaki, tapi tersedia juga semacam monorail yang bolak balik area barat dan timur. Ada juga children's area dimana disini terdapat binatang - binatang seperti kelinci, rusa kecil, keledai, sapi, kambing, domba, ayam, dilepas bebas sehingga anak-anak bisa menyentuh dan mengejar binatang - binatang tersebut. 


Dari kiri arah jarum jam: (i) ring tailed lemurs, (ii) foto keluarga dengan icon Ueno Zoo,
(iii) Aldo didepan kandang harimau Sumatra, (iv) Aldo dan domba didalam
 children's zoo


Kami menghabiskan waktu sampai saat Ueno Zoo tutup, yaitu jam 5 sore. Kami pun sempat menyaksikan penjaga - penjaga memasukkan binatang - binatang ke dalam kandangnya. Ternyata disini aksi memasukkan binatang kembali ke kandangnya juga dijadikan tontonan bagi pengunjung. 

Dari atas arah jarum jam: (i) danau didalam Ueno Zoo,
(ii) ada yang bersukaria menemukan haagen dazs vending machine,
(iii) harimau Sumatra lagi, (iv) Aldo bersama salah satu penghuni
 children's zoo 

Setelah keluar dari Ueno Zoo, kami kembali menyempatkan untuk berkeliling Ueno Park. Beberapa saat berkeliling, Aldo sepertinya mulai mengantuk. Maka kami memutuskan untuk 'beristirahat' sejenak didalam subway. Kami memang senang menggunakan metode seperti ini, karena murah, aman, dan mudah. Apabila kami merasa sudah 'beristirahat' cukup, tinggal melihat papan petunjuk dan memilih mau keluar di stasiun mana. 

Kami kemudian berjalan menuju Stasiun Ueno, namun saya lupa kami mengambil kereta dengan jalur yang mana. Yang saya ingat begitu kami naik dan duduk, Aldo langsung tertidur, dan tidak lama saya (dan sepertinya Daddynya Aldo) juga ketiduran..   Jadilah kami tiga - tiganya ketiduran! Ketika saya dan Daddy Aldo bangun dan melihat jam, ternyata sudah hampir jam 8 malam! Kalau begitu kira - kira kami ketiduran sekitar satu jam setengah didalam kereta. 

Tidak lama kemudian Aldo pun terbangun dan langsung mengatakan, "I'm hungry" Okay akhirnya kami langsung keluar di stasiun berikutnya, yang mana ternyata adalah Stasiun Nakano. Begitu sampai diluar kami melihat ada KFC pas diseberang stasiun, jadilah kami makan malam disitu.

Makan malam KFC di Nakano
sehabis ketiduran di kereta 


Sehabis makan malam kami hanya sempat berjalan-jalan di sekitar stasiun. Saya sebenarnya ingin googling ada apa di daerah ini namun sayang kami tidak menemukan wifi gratis diseputaran stasiun. Akhirnya kami pun masuk kembali kedalam Stasiun Nakano dan lanjut ke Akihabara untuk melihat kerlap - kerlip neon lights disekitar Akihabara. Setelah jalan-jalan disekitar Akihabara kami pun kemudian lanjut pulang ke hotel.

Kerlap kerlip Akihabara

Pengeluaran hari keempat:
National Museum of Nature & Science: ¥1.240
Makan siang di restoran di dalam National Museum of Nature & Science: ¥2.100
Ueno Zoo: ¥1.200
Makan malam KFC: ¥1.500
Minuman vending machine: ¥600



Hari kelima, Jumat 25/04/14: Shinjuku, Odaiba, dan Asakusa

"Full day" terakhir di Tokyo untuk perjalanan kami kali ini. Tujuan pertama kami adalah Fire Museum, dengan tiket masuknya gratis. Dari Stasiun Ueno kami menuju Stasiun Yotsuya Sanchome, dimana Fire Museum ini letaknya pas diatas stasiun tersebut. 

(i) beragam truk pemadam kebakaran, (ii) mommy dan Aldo didalam
display mobil pemadam kebakaran, didalamnya ada tombol wiper, sirene, juga klakson, 

(iii) Aldo dengan kostum pemadam kebakaran, (iv) diorama simulasi penanganan kebakaran, 
(v) helikopter, (vi) pintu masuk Fire Museum


Kami menghabiskan waktu sekitar 2 (dua) jam di dalam museum ini. Begitu masuk, kami disambut dengan banyak truk pemadam kebakaran, dan tersedia juga baju pemadam kebakaran dari ukuran kecil sampai ukuran dewasa yang bisa digunakan oleh pengunjung. Ada juga banyak alat peraga dan helikopter - mobil pemadam - ambulans yang boleh dimasuki pengunjung. Namun entah kenapa saya agak merinding waktu mau masuk kedalam ambulansnya, hiii.. 

Seperti National Museum of Nature and Science yang kami kunjungi hari sebelumnya, dari pintu masuk museum ini terlihat tidak seberapa luas. Namun begitu didalam, museum ini sangat luas dan  terdiri dari 8 lantai! Ada pula diorama sebuah kota dengan semacam simulasi bahwa di kota tersebut ada rumah - rumah yang sedang kebakaran. Simulasi dilengkapi dengan semacam drama tentang bagaimana kebakaran terjadi dan cara penanganannya, ada juga truk - truk pemadam kebakaran kecil yang lalu lalang di diorama tersebut.

Dari Fire Museum kami kemudian menuju Tokyo Metropolitan Government Building di Shinjuku untuk melihat pemandangan kota Tokyo dari atas. Biaya masuk gedung ini gratis sehingga tentu saja saya lebih memilih untuk mengunjungi gedung ini daripada Tokyo Sky Tree. Untungnya juga ketika kami mengunjungi gedung ini tidak ada antrian sama sekali, sehingga kami bisa cepat masuk kedalam lift, naik keatas, melihat - lihat pemandangan dan toko souvenir, lalu kemudian turun kembali. Kunjungan kami disini cukup singkat, tidak sampai sejam kami sudah melangkah keluar gedung dan karena sudah jam makan siang kami pun mencari tempat makan.



                                           
Kami kemudian berjalan santai mencari tempat makan sambil melihat - lihat pemandangan gedung - gedung tinggi. Sebenarnya di Jakarta juga bisa, tapi saat itu suasana dan hawanya sejuk sekali sehingga kami sangat menikmati jalan santai tak tentu arah tersebut. Sekitar 20 menit kami berjalan, kemudian kami menemukan semacam food court di area terbuka diantara gedung perkantoran tersebut. 

Saya kurang memperhatikan gedung kantor apa, namun tempatnya sangat asyik, ada taman dengan meja - meja makan berpayung dan ada juga tempat - tempat duduk menghadap ke kolam kecil dengan air mancur. Disini kami membeli 2 paket bento, menghangatkannya di microwave dan makan bersama dengan orang - orang lokal yang sedang istirahat makan siang. 

Makan siang kami di gedung perkantoran di daerah Shinjuku
  
Setelah selesai makan siang, kami kemudian mencari stasiun terdekat untuk selanjutnya kami akan mengunjungi Odaiba. Patokan kami adalah menuju Odaiba Kaihinkoen. Begitu sampai kami langsung dimanjakan dengan banyaknya bangunan unik disekitar Odaiba ini. Kami pun langsung menuju Diver City untuk memenuhi rasa penasaran Daddy Aldo akan robot Gundam raksasa. 

(i) foto wajib di Odaiba, pose dengan latar Gundam Raksasa,
(ii) salah satu sudut Aqua City, (iii) Aldo dan Daddy dengan gedung Fuji TV
di latar belakang

Selain Divercity, kami juga sempat masuk ke Aquacity untuk melihat pemandangan Rainbow Bridge serta houses of ramen dan banyak akuarium sebagai dekorasinya. Kemudian kami juga mengunjungi Decks Tokyo Beach untuk melihat Tokyo Water Bus dari dekat. Disini pun Aldo sempat membeli rumah - rumahan dari coklat Meiji yang sering dia lihat videonya di Youtube. Saya pun sempat membeli beberapa coklat dan kue Tokyo banana disini. Ada juga Legoland Discovery Center dan Madam Tussauds Wax Museum namun kami tidak masuk karena harga tiketnya lumayan mahal.


(i) di depan pintu masuk Legoland Discovery Center, (ii) takoyaki museum, (iii) Aldo dan Daddy berjalan seputaran Odaiba, (iv) tumpukan "sushi" 

Aldo senang bukan main bisa membeli rumah-rumahan 
dari coklat Meiji seperti yang biasa ia lihat di Youtube

Menjelang malam, kami kemudian menuju Asakusa. Begitu sampai di Asakusa kami menyebrang jalan untuk makan malam di Burger King. Tidak bisa lepas dari menu kebarat - baratan memang. Selesai makan malam kami kemudian berjalan menuju ke arah jembatan untuk berfoto dengan latar belakang Tokyo Sky Tree. Sekitar setengah jam kami berjalan-jalan kemudian kami pulang kembali ke hotel.


Tokyo Sky Tree dibelakang kami, dan Aldo serta 
daddy di depan gerbang Nakamise

Pengeluaran hari kelima:
Makan siang "food court" daerah Shinjuku: ¥1.500
Rumah coklat Aldo: ¥610
Oleh - oleh di Odaiba: ¥2.150
Makan malam Burger King: ¥1.950
Minuman vending machine: ¥500

Hari keenam, Sabtu 26/04/14: Tokyo ke Nagoya

Merupakan hari terakhir kami di Tokyo untuk perjalanan ini. Kami check out sebelum jam makan siang, sempat mampir sebentar di sevel untuk membeli cemilan dan coklat kemudian kami menuju Stasiun Ueno kemudian ke Stasiun Tokyo. Begitu sampai di Stasiun Tokyo kami langsung mencari loket pembelian tiket shinkansen Nozomi. Proses membeli tiket agak mengantri, mungkin karena saat itu adalah hari Sabtu. Kami kemudian berbagi tugas, Daddy Aldo mengantri tiket sedangkan saya dan Aldo mencari tempat makan untuk membeli take - away yang rencananya akan kami makan selama perjalanan ke Nagoya.

Setelah membeli tiket, dikarenakan masih ada waktu, kami menyempatkan untuk berkeliling Stasiun Tokyo. Begitu waktu telah mendekati jam keberangkatan, kami pun langsung bersiap untuk mengantri. Begitu shinkansen datang, sebelum naik para petugas kebersihan masuk terlebih dahulu. 

Kami memperhatikan bahwa ada rutinitas unik yang dilakukan para pembersih shinkansen. Setelah mereka selesai bersih - bersih, begitu sampai di pintu satu per satu mereka bergiliran menunjuk ke kiri kemudian kanan lalu menunjuk ke depan baru mereka melangkah keluar shinkansen. Entah kenapa, kami tidak sempat bertanya karena takut ketinggalan kereta.

Petugas terakhir yang keluar dari shinkansen kemudian mempersilahkan kami masuk dan karena perjalanan kali ini kami membeli tiket dengan nomor tempat duduk, kami pun langsung mencari nomor tempat duduk kami. Setelah duduk manis, kami pun melambai kepada kota Tokyo yang telah memberi kami begitu banyak wawasan baru. 

Arigatou Tokyo, mata ne! 

Biarpun Aldo dan saya masin-masing membawa minuman, dan cukup sering juga me-refill dari tap water, namun dalam sehari kami bisa 5-6 kali mampir membeli minuman di vending machine. Dan ketebak kan siapa yang senang memasukkan koinnya? 




Aldo dan Daddy sedang menunggu pintu
Shinkansen Nozomi dibuka
Pengeluaran hari keenam:
Sevel: ¥1.300
Shinkansen Nozomi Tokyo - Nagoya: ¥21.880
Take Away paket bento Stasiun Tokyo: ¥1.780
Tokyo banana Stasiun Tokyo: ¥1.600
Minuman vending machine: ¥200

Demikian sharing saya mengenai trip kami di Tokyo bulan April yang lalu. Saat kami kesana pada pagi dan siang hari udara sangat sejuk, begitu sore dan malam hari langsung dingin. Saat di kamar hotel kami tidak pernah menyetel AC, sebaliknya kami lebih sering menggunakan heater

Masih banyak daerah yang belum kami jelajah, namun untuk kunjungan pertama kami cukup puas dengan itinerary (santai) kami. Dan yang paling membuat senang tentu saja senyum manis dari Aldo. Bahkan ia sempat berpesan, "I want to stay here (Tokyo) for thirty months.."

Duh, amin dulu aja ya 'nak..

Good times, semoga kami bisa kembali lagi menjelajah Tokyo. Amin.


Tentang @alencantiek:
Stay at home mom yang merelakan pekerjaannya di salah satu bank swasta karena request anak, Aldo 4 tahun. So sekarang pekerjaan sehari - harinya berkisar antara mengurus rumah tangga dan mengintip - intip tiket promo:D


15 comments:

  1. kok g nyicipin sushi toh mba :D Aku kalo kesna itu pgn bgt nyobain sushi yg katanya lbh enak drpd di Jkt :D

    ReplyDelete
  2. Ka tesya makasih loh atas info menariknya. Aku enjoy bgt bacanya... Ohiya ka aku mau nanya. Kalau kita mau pesan kamar hotel di luar negri itu lbh baik di website officialnya atau dmn ka? Yang harganya miring tp ttp safe ka? Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Nathalia, thank you udah mampir ke blog kami ya.
      Bisa dicari dulu di www.hotelscombined.com, nanti dia kasih tau di web mana yg paling murah. Baru deh kita pesen dari web tersebut.

      Delete
  3. menarik dan menyenangkan sepertinya :)
    Kalo tiketnya dari indonesia berapa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan bukan apa yang paling bagus untuk liburan kesana? :)

      Delete
    2. Hai Mas Aji, kalau full airline macam Garuda pas promo bisa sekitar USD550 pp.

      Delete
    3. Ohya, bulan apa yang bagus, pas Sakura Mas, sekitar Maret dan April katanya sih...

      Delete
  4. Wah jadi pengen mbak.... semoga targat tahun depan bisa jalan-jalan ke jepang...

    Btw total habis berapa mbak untuk traveling ini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Ani, email aku aja ke tesyas.blog@gmail.com ya

      Delete
  5. Hai mbak blognya menarik sekali.. Anaknya umur berapa ya pas jalan2 ke tokyo? Stroller yang disewa2kan itu bisa untuk anak toddler yah? Makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hello, Aldo waktu itu umur 5 tahun. Iya bisa untuk toddler, namun ada berat maksimal. Saya enggak tau di Tokyo, kalau di HK Disneyland sih berat maks 27kg.

      Delete
  6. bagus infonya, saya dah di japan 6 bulan belom punya pengalaman kaya gini, siiip..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Koko Khan, salam kenal ya:)

      Delete
  7. Mb apa nama penginapan d Tokyo? Booking nya via ap mb? Terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mba Elsa, waktu itu Alen dan keluarga menginap di: Mystays Ueno Iriyaguchi

      Bookingnya bisa di web langsung atau via booking.com Mba.

      Delete